Translate

Mesti Baca

Rabu, 1 Ogos 2012

Uncleseekers: Dalam Lokap 10 Hari (Part 1)


Minta maaplah banyak-banyak sebab tiada sebarang kabaran dari aku sendiri. Untuk pengetahuan korang semua selepas saja aku dibebaskan pada 14-7-2012, peguam aku terus bawa lari aku keluar dari wilayah JOHOR. Pemandu peribadi yang bawa kereta jenama 3 bintang tu lari macam pelesit! Sekejap-kejap peguam aku Tanya pemandunya sama ada orang follow tak? Aku plak dok layan ipad dia sampailah Kuala Lumpur. Macam-macam berita dalam akhbar tentang penahanan aku tapi yang paling besh sekali pelbagai komen nakal dari pelbagai forum. Sejak dari dulu lagi aku berpegang kata-kata Imam Ali.“Manusia sentiasa bermusuh dengan perkara yang mereka tidak tahu”. Untuk mereka yang bersifat begitu, don’t worry, aku sentiasa memafkan anda semua.

Peguambela Mr T.Kumar


Berbalik cerita tentang peguam aku tadi, kalau tak silap aku tak kurang dua kali pemandunya mengingatkan beliau bahawa minyak kereta perlu di isi. “Try to find in Melaka”. Kalau kereta bawah 1000cc memang comform aku maki kaw-kaw punyer sebab bawa kereta tekan minyak macam mak abah tiri dia punya jalan!
“Berapa harga kereta masa you beli kereta ni?” Peguam aku menjawab secara acuh tak acuh sambil menulis sesuatu di computer ribanya jenama [(SONY VAIO)*edited] yang terbaru. Cun sioot! “Around eight hundred thousand”.

Aku pun berenti sekejap meneliti forum-forum yang aku baca tadi dan melihat sekeling dalaman kereta tersebut. Aku pun cakap dalam hati... “Good things cannot be cheap, cheap things cannot be good”. Sampai sahaja di stesen minyak, (aku tak ingat kat maner) aku pun turun terus cari tandas. Lepas melepaskan kelegaan, tetiba beberapa anak muda (kalau tak silap bakal guru) turun dari bas dan datang ke arah aku dan meminta izin untuk bergambar.

Yang paling pelik, punyalah banyak lalat kat stesen minyak itu sampaikan berpuluh lalat masuk dalam kereta. Selepas mengisi minyak, pemandu tersebut terus meluncur dengan laju terus ke Kuala Lumpur. Tak kurang 5 kali peguam aku Tanya pemandunya samada ada orang ‘follow’ tak? Aku pun tanya peguam aku tu kenapa asyik tanya benda yang sama. Dia pun cakap. “Nanti I cerita”.

Aku terpinga-pinga apa sebenarnya yang telah berlaku. Maklumlah aku bercuti sepuluh hari! Ho ho ho..
Tetiba- tetiba Kumar lawyer aku terima panggilan. “Your daughter wants to talk to you..”. “Abah kat maner..” Aku pun tengok kat luar tingkap rupa-rupanya dah nak sampai tol Sungai Besi. “Abah, dia orang dah masakkan ayam goreng kesukaan abah. Abah sampai pukul berapa?” Sememangnya aku tak tahu si Kumar ni nak bawa aku pergi mana! Aku pun terpinga-pinga. “Let me speak to your daughter”. Aku pun beri telefon tu kat dia “Maybe in half an hour. Call you back when I reach that area”. “Kita nak pergi mana ni bro? Pundek aarr lu”. Dia senyum jer bila aku hangen! Aku malas lagi nak layan dia yang tak habis-habis dari tadi berahsia! Kali ni aku cuba cari beberapa maklumat yang penting untuk..... Telefon Kumar bordering lagi! “Your son wants to talk to you”. “Abah, sampai Petronas nanti call balik tau!. Abah ok ke? He he..Nanti kita citer panjang ek. Ok abah, bye..”

Engkuyah, Aku, Habib


Macam tulah perangai anak lelaki aku Habib yang suka menghiburkan hati aku berbeza dengan kakaknya yang manja dan sangat prihatin terhadap diri aku. Sampai saja kat Petronas, satu lagi kereta jenama 3 bintang sedang menunggu aku. “Alhamdulillah, anta sampai jugak kat Kuala Lumpur. Semuanya ok ke beb? Ada orang follow ke?” Sesungguhnya aku sangat terkejut kerana sahabat aku masih bertanya benda yang sama! Korang semua ni pehal? Asyik tanya benda yang sama. Balik-balik tanya ada orang follow tak! “Kalau tak ok aku tak sampai sinilah”. Benda yang serupa sahabat aku buat macam perangai si Kumar iaitu SENYUM.

“Kumar, you follow I”. Tak sampai 5 minit aku sampai lah kat rumah dia. Penginapan yang tertinggi di Kuala Lumpur. Kalau di Janda Baik aku sentiasa mendengar suara sungai dan suhu yang nyaman tapi disini pemandangannya yang sangat indah, nyaman dan windy. Dalam perjalanan menuju kerumahnya aku bertanya, “Berapa lama aku kena lepak kat rumah anta ni beb?”. “Sukati anta lah berapa lama anta nak lepak. Anta berehatlah dulu.”

Dari jauh aku Nampak kedua-kedua anak aku bersama cucu dan rakan-rakan sudah menunggu di depan pintu rumah dengan senyuman yang paling manis yang belum pernah aku nampak sebelum ini.
Pendekkan cerita, kami pun bergurau senda macam besok nak kiamat sampai aku terlupa nak tanya pasal isu ‘ada orang follow’..

Pondok Pak Habib


Sebenarnya, aku baru jer menulis sekitar 9 malam tadi sebab banyak benda yang perlu aku settlekan. Pastu aku berenti kejap kejap layan merapu dengan kengkawan semua. Cipet aaaa diorang ni. Sorry lah, aku tak tepati janji untuk menyiapkan artikel untuk hari ni. Ala lambat sikit je, tak sampai satu jam pun..

Celak


Sampai Janda Baik semalam sekitar 2 pagi tadi.Paling aku rindu sekali kat kucing aku. Namanya CELAK, dia ni spesis bantut aka bonzai. Makan banyak camner pun saiz dia tetap cam tu. Sebenarnya CELAK ni adalah amanah dari abah aku supaya jaga dia. Masa aku kena tahan kat senawang dia tengah bunting. Setiap hari aku akan cium perut dia dan mengharapkan anak yang bakal dilahirkan cun-cun belaka sebab kucing-kucing jantan yang dah toron dia encem-encem belaka! Tapi yang sedih sekali sampailah aku menulis ni aku tak nampak anak-anak dia... Dapur, ruang tamu dan bilik bersepah! Minyak wangi dan beberapa barang penting pun hilang! Tak taulah siapa yang dah rembat. Sioot aar..

Dari kiri: Adan, Kak Fairuz, Mona, Liza, Aku (Tiada dalam gambar, Zelmey, Fida) on the way, Apek, Nurul, Kakak aku & Anak2 Sedara.


Terima kasih banyak-banyak pada Kak Fairuz sebab masak ayam masak lemak cili api dan juga Liza masak ikan merah masak asam pedas dengan kuih buah Melaka. Tidak lupa juga pada Mona yang membantu di dapur.

Untuk hari ini aku terpaksa undurkan diri dulu. Besok dan hari-hari berikutnya kalau dengan izinNYA, aku sambung balik dengan cerita pengalaman 10 hari aku ditahan.

Bersabar ye..

Berapa ramai anggota polis dan kenderaan yang menahan aku di Tol Senawang, benarkah dakwaan dalam forum yang mengatakan aku kena pukul dengan polis semasa aku di tahan, adakah pegawai SPRM yang memberi maklumat, siapa yang follow, dan lain-lain.

“Kekuatan itu tidak terbina di atas bilangan yang ramai, tetapi kekuatan itu terbina di atas keyakinan dan optimis seseorang dan keserasian berkumpulan.” - Pujangga
Sumber

Tiada ulasan:

Catatan Paling Popular

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...