Translate

Mesti Baca

Sabtu, 23 Jun 2012

Bagaimana Tahan Di Seksa Oleh...!!!!

Di sini gua lampirkan beberapa cara penyeksaan yang dilakukan oleh pihak penjara dan Polis Raja Di Malaysia terhadap tahanan mereka. Ini bukan rekaan gua untuk memburuk-burukkan pihak yang terlibat kerana gua sendiri mengalaminya. Kejahatan mereka tiada tolak bandingnya dan ia boleh disamakan dengan apa yang dilakukan oleh rejim Zionis terhadap rakyat Palestin.

Majoriti mereka adalah Melayu tetapi tidak Islam kerana mereka cukup marah terhadap para tahanan yang berpegang kuat pada Islam ketika para tahanan diterjah dalam berbagai cara seperti deraan fizikal, akal dan fikiran. Mereka akan cuba memesongkan akidah para tahanan dan mereka akan berbangga sesama mereka andainya tahanan tersebut lari dari landasan Islam kerana tidak tertahan akan seksaan yang mereka hadapi.
  • Tahanan disuruh berdiri dengan sebelah kaki selama berjam-jam sambil mereka ketawa sesama sendiri melihat tahan yang sudah tidak bermaya.
  • Tahanan disuruh berdiri di atas tin susu kosong dengan tangan didepakan sehingga boleh dilihat corak bulat di kaki tahanan yang kesakitan tanpa belas kasihan.
  • Tahanan dipaksa berjalan seperti kambing berjalan iaitu mengunakan siku dan lutut di tengah padang yang mempunyai batu kerikil sehingga berdarah dan tiada rawatan diberikan untuk kelukaan itu.
  • Para tahanan dipaksa berbaring di atas padang takraw tanpa beralas ditengah terik matahari tanpa diberi minum dan adakalanya seksaan itu dilakukan dari tengah hari sampai kepetang.
  • Para tahanan dipaksa melakukan senaman secara komando dipadang yang terik tanpa henti dan sekiranya tahanan pengsan jasad mereka akan ditendang secara beramai-ramai.
  • Tahanan dipukul dengan mengunakan getah paip dan juga guni yang dibasahkan dengan untuk memekup muka tahanan agar lemas.
  • Mereka memukul secara beramai-ramai tahanan dengan menyarungkan guni ke kepala tahanan supaya tahanan tidak dapat menahan pukulan-pukulan yang entah dari mana datangnya (Penyeksaan ini dialami oleh penulis sendiri).
  • Tahanan akan dikurung didalam sel secara berseorangan dalam keadaan bertelanjang bulat.
  • Tahanan tidak diberi makan dan minum sampai kelaparan demi menganggu emosi tahanan.
  • Tahanan tidak dibenarkan melakukan solat dan kerana itulah mereka ditelanjangkan tanpa seurat benang ditubuh mereka dan tiada kemudahan air untuk para tahanan yang beragama Islam.
  • Para penyiasat akan melakukan tekanan terhadap tahanan secara bergilir-gilir tanpa dibenarkan tidur dan adakalanya siasatan itu berlarutan selama 3 sehingga 4 hari berturut-turut.
  • Mereka akan mencerca ideologi dan agama para tahanan walau pun mereka sendiri adalah Islam.
  • Ada yang sampai ke tahap mempersendakan Islam dengan kata-kata 'mana tuhan kamu jika ada di mana dia dan kenapa tuhan kamu tidak membantu kamu kerana kamilah tuhan kamu yang boleh membantu kamu. Tuhan kamu tidak dapat membantu kamu kerana hanya kamu sahaja yang boleh membantu kamu'.
  • Ada kala para penyiasat menyuruh tahanan yang disoal siasat agar memanggil mereka dengan gelaran 'Tuhan', 'Dewa', Tun', 'Tan Sri', Datuk Sri', 'Datuk' demi menunjukkan yang nasib para tahanan terletak ditangan mereka kononnya merekalah yang akan menentukan kedudukan mereka, dibebaskan atau di ISAkan.
  • Mereka mengugut para tahanan yang mereka akan merogol isteri dan anak-anak perempuan para tahanan jika mereka masih berdegil tidak mengaku kesalahan yang sengaja di ada-adakan itu.
  • Mereka mengugut tahanan agar mengaku segala kesalahan yang mereka cipta itu jika ingin dibebaskan dan jika tidak, mereka akan ditahan selama mana yang mereka suka. 
  • Para penyiasat akan menekan akidah para tahanan agar mereka menjadi lemah kerana itulah 'Matlamat Menghalalkan Cara' menjadi pegangan para penyiasat polis yang mana majoriti yang terlibat dalam penyiasatan/penyiksaan para tahanan sudah lama murtad demi menjadi pencacai sial Umno celaka.
Para tahanan yang ditahan dibawah akta ISA Laknatullah telah memberi Polis Raja Di Malaysia untuk menahan selama 60 hari untuk melakukan siasatan (sengaja dicipta untuk kepentingan pemimpin Umno celaka) dam mesti memperolehi arahan tahanan reman dari mahkamah. Setiap reman hanya untuk 2 minggu sahaja dan polis akan terus memohon arahan reman sehingga cukup 60 hari. Selepas selesai siasatan selama 60 hari (sebenarnya skrip siasatan telah siap sebelum tahanan ditahan lagi) oleh Polis Raja Di Malaysia maka permohonan akan dihantar kepada Menteri Dalam Negeri menahan terus tahanan tersebut dibawah ISA selama 2 tahun tanpa perbicaraan dan ia akan diperbaharui setiap 2 tahun oleh KDN. Tahanan ISA boleh ditahan selama mana yang Polis Raja Di Malaysia dan KDN kehendaki dan ada tahanan ditahan selama 26 tahun.

1 ulasan:

Abu Muhammad Haikal berkata...

Merujuk kepada hadis Sunnah Sayyi’ah: “Sesiapa yang memulakan dalam Islam sunnah yang buruk lalu ia diamalkan selepas itu ditulis untuknya (dosa) seperti dosa orang yang mengamalkannya tanpa dikurangkan dosa mereka (para pengamal itu) sedikit pun.”

Aku berlindung dengan Allah dari yang sedemikian itu.

Catatan Paling Popular

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...