Translate

Mesti Baca

Rabu, 9 November 2011

Gambar Yang Mengecewakan Gua Kerana Bik Ma Gua Masih Tidak Berubah.

Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Tun Razak dan isterinya, Datin Seri Rosmah Mansor mengaminkan doa sejurus tiba dari mengerjakan ibadat haji di tanah suci Mekah ketika di Kompleks Bunga Raya Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur (KLIA) di sini hari ini. Turut sama Timbalan Perdana Menteri, Tan Sri Muhyiddin Yassin serta isteri, Puan Sri Noorainee Abdul Rahman.

Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Tun Razak menyampaikan ucapan sebaik tiba dari mengerjakan ibadat haji di tanah suci Mekah bersama isterinya, Datin Seri Rosmah Mansor ketika di Kompleks Bunga Raya Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur (KLIA) di sini hari ini.

Apa yang boleh gua katakan apabila kepulangan Bik Ma yang gua tunggu selama ini, pulang dengan penuh kehampaan. Apa guna pulang dengan sambutan yang begitu hangat oleh pucuk pimpinan, jika masih belum berubah. Apakah Bik Ma gua belum sampai seru lagi untuk melakukan perubahan pada dirinya?. Hanya Allah s.w.t., Tuhan sekalian alam yang Maha Mengetahui segala kejadian yang akan datang.

Gua tindak meminta cincin belian yang puluhan juta harganya, gelang yang bernilai jutaan, beg-beg yang bernilai ratusan ribu, kediaman yang disewa puluhan juta setiap tahun, bil elektrik yang bernilai ratusan ribu setiap bulan atau pun bil air yang bernilai puluhan ribu setiap bulan. Apa yang gua pinta, hanyalah perubahan pada dirinya yang mengaku sebagai seorang muslim.

Apakah cukup sekadar dipanggil 'Hajjah Kepong' atau 'Hajjah Terabur' mahu pun 'Hajjah Manberur' tanpa mengambil kira pandangan rakyat Melayu/Islam amnya dan rakyat Malaysia/Muslim umumnya.

Apakah cukup dengan hujah menutup aurat belum tentu baik, mendedahkan aurat belum tentu jahat tanpa mengambil kira ikrar yang dilaungkan setiap kali solat iaitu....

"Allah Maha Besar sebesar-besarnya. Dan puji-pujian bagi Allah sebanyak-banyaknya. Ku hadapkan mukaku kepada yang menjadikan langit dan bumi, aku cenderung lagi berserah kepada Allah dan bukanlah aku dari golongan orang-orang yang menyekutukan Allah. Sesungguhnya sembahyangku, ibadatku, hidupku dan matiku kuserahkan hanya kepada Allah seru sekelian alam. Sesekali tidaklah aku menyekutukan-Nya. Dan dengan demikian aku ditugaskan, dan aku adalah dari golongan orang-orang Islam".

Jika Allah s.w.t. pun ditipunya hidup-hidup, apatah pula dengan rakyat marhaen yang hidup pun diibaratkan 'menjadi pengemis dinegara sendiri'. Dimanakah 'Haji Mabrur' yang dicari-carikan walaupun sudah beberapa kali dikepong oleh para pengawal yang mengawal beliau dan rombongannya agar tiada siapa yang datang mengacau beliau supaya beliau dan rombongannya selesa beribadat untuk mencari 'Haji Mabrur'.

Apakah itu Haji Mabrur?

Setiap jamaah tentu mendambakan haji mabrur yang menurut hadits dari Abu Hurairah, bakal mendapatkan balasan syurga. Persoalannya, apa hakikat haji mabrur dan apa intipatinya ?

Kata mabrur seperti diterangkan Ibn Mandhur dalam Lisan al-Arab, mengandung dua makna:

Pertama, mabrur berarti baik, suci dan bersih.

Jadi haji mabrur adalah yang tak terdapat didalamnya noda dan dosa. (Dalam hal jual-beli berarti tak mengandung dusta dan penipuan)

Kedua, mabrur berarti maqbul, artinya mendapat ridhla Allah SWT.

Jadi siapakah yang berhasil mendapat haji mabrur?

Jawapannya, hanya Allah yang Maha Mengetahui segala yang yang berlaku. Boleh jadi jumlah mereka tak terlalu banyak. Kisah perjalanan haji Ibnu Muwaffaq yang dikutip al-Ghazali dalam Ihya ‘Ulum al-Din menunjukkan itu.

Diceritakan, ketika Ibnu Muwaffaq berada di suatu masjid di Mina, ia sempat tertidur sejenak. Dalam tidurnya, ia melihat dan mendengar dialog dua orang malaikat.

Seorang bertanya kepada temannya, “berapa jumlah jamaah haji tahun ini?”

“Enam ratus ribu orang”, jawabnya. 

“Berapa orang dari mereka yang hajinya maqbul?” tanyanya lagi. 

“Enam orang saja” kata temannya singkat. 

Mendengar jawaban ini Ibnu Muwaffaq terjaga. Gemetaran ia termenung sejenak, memikirkan betapa besarnya jumlah jamaah haji ketika itu, tetapi betapa sedikitnya jumlah yang maqbul.

Meski orang yang meraih haji mabrur tak dapat diidentifikasi secara pasti, namun Rasulullah SAW pernah menunjukkan beberapa intipatinya. Ketika ditanya tentang kebaikan haji, beliau bersabda: “memberi makan dan bertutur kata yang baik”. 

Memberi makan disini harus dipahami secara luas, yaitu kesediaan kita untuk berbagi rasa dengan sesama serta kesanggupan kita untuk menyumbangkan sebagian harta yang kita miliki untuk fakir miskin dan kaum dhuafa. Sedang yang dimaksud bertutur kata yang baik, menurut Imam Ghazali adalah berbudi luhur dan berakhlak mulia. Sumber

Setiap pelaku haji, demikian al-Ghazali, harus memperhatikan betul soal akhlak ini, baik sewaktu berada di tanah suci maupun setelah kembali ke kampung halamannya. Inilah makna yang dapat dipahami dari ayat 197 Al-Baqarah:
ٱلۡحَجُّ أَشۡهُرٌ۬ مَّعۡلُومَـٰتٌ۬‌ۚ فَمَن فَرَضَ فِيهِنَّ ٱلۡحَجَّ فَلَا رَفَثَ وَلَا فُسُوقَ وَلَا جِدَالَ فِى ٱلۡحَجِّ‌ۗ وَمَا تَفۡعَلُواْ مِنۡ خَيۡرٍ۬ يَعۡلَمۡهُ ٱللَّهُ‌ۗ وَتَزَوَّدُواْ فَإِنَّ خَيۡرَ ٱلزَّادِ ٱلتَّقۡوَىٰ‌ۚ وَٱتَّقُونِ يَـٰٓأُوْلِى ٱلۡأَلۡبَـٰبِ
 سُوۡرَةُ البَقَرَة:١٩٧ 
"(Musim) Haji itu ialah beberapa bulan yang termaklum. Oleh yang demikian sesiapa yang telah mewajibkan dirinya (dengan niat mengerjakan) ibadat Haji itu, maka tidak boleh mencampuri isteri dan tidak boleh membuat maksiat dan tidak boleh bertengkar, dalam masa mengerjakan ibadat Haji. Dan apa jua kebaikan yang kamu kerjakan adalah diketahui oleh Allah dan hendaklah kamu membawa bekal dengan cukupnya kerana sesungguhnya sebaik-baik bekal itu ialah memelihara diri (dari keaiban meminta sedekah) dan bertakwalah kepadaKu wahai orang-orang yang berakal (yang dapat memikir dan memahaminya)
Surah Al-Baqarah ayat 197

Kedua intipati yang disebut Rasulullah SAW diatas bersifat sosial. Ini berarti haji yang mabrur pada hakikatnya adalah haji yang dapat membuat pelakunya semakin peduli terhadap persoalan-persoalan sosial dan kemanusiaan.

Ia dan masyarakat memperoleh kebaikan dari ibadah haji yang dilakukannya. Karena itu, syurga Allah memang pantas dan layak baginya.

Jika dalam seramai 600,000 itu hanya 6 orang sahaja (0.001%) yang mendapat 'Haji Mabrur', maka dari 3 juta umat Islam yang mengerjakan haji hanya 30 orang sahaja yang mendapat 'Haji Mabrur'. Mungkinkah rombongan Haji Najib dan Hajjah Rosmah sahaja yang mendapat 'Haji Mabrur' pada tahun ini...!!!! 
Wallahualam.....

1 ulasan:

shrek berkata...

aisehman.........aurat tak sempurna tutup lagilah walaupun dah buat haji,
aiyoo

Catatan Paling Popular

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...